JAKARTA-."bhayangkara news id "
Ketua Dewan Pers, Prof Azyumardi Azra mengaku prihatin merebaknya media ‘abal-abal’ dengan kwalitas tulisan juga 'abal-abal' saat ini.

Dan celakanya lagi banyak penulis atau wartawan, Punya KTA yang sama sekali tidak bisa menulis berita, dan dari hal tersebut nama  wartawan jadi jelek dimata publik, ini perlu di tertibkan juga, Itu disampaikan Azra saat menjadi pembicara kunci dalam seminar di Hall Dewan Pers Jakarta, Jumat kemarin. 

"Medianya abal-abal, penulis juga abal-abal, terkadang isinya juga abal-abal, Ini yang membuat repot banyak pihak," ujarnya melalui siaran pers.

Mantan Rektor Universitas Islam Negeri itu memaparkan, Jurnalisme haruslah berkualitas. Dengan begitu, maka beritanya akan kredibel dan akuntabel atau dapat dipertanggungjawabkan.    

Seminar dipimpin Maria Wongsonegoro, dihadiri para praktisi humas/public relation Rembuk (PR Rembuk).

Anggota Dewan Pers, Amono Wikan yang menjadi pembicara menambahkan, saat ini tak kurang dari 47 ribu media ada di Indonesia, baik yang profesional maupun yang abalabal.

Dari jumlah itu, 43 ribu di antaranya media daring. Untuk itu, ia berpesan agar masyarakat memahami keberadaan atau kualitas media yang ada. 

"Jika publik sudah tahu media yang tidak berkualitas, ya beritanya tidak usah dipercaya. Masih banyak publik yang percaya pada media yang tidak kredibel," kata dia.
08/06/2022

Hb/deded
HMS