Bhayangkara news id "Polda Jabar. Berdasarkan pemberitaan di media sosial yang menyatakan bahwa telah dinstruksikan kepada jajaran untuk menindak tegas terhadap pelaku aksi – aksi kekerasan Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Ibrahim Tompo S.I.K., M.Si memberikan klarifikasi terkait pemberitaan tersebut, Minggu (5/6/2022).

“Dengan demikian instruksi yang diberikan adalah untuk menindak dengan tegas terhadap aksi – aksi kekerasan yang terjadi di wilayah Polda Jabar.” ujar Ibrahim Tompo.

Kabid Humas Polda Jabar membantah Kapolda Jabar Irjen Pol. Drs. Suntana M.Si memberikan perintah tembak ditempat kepada pelaku begal.

“Kapolda Jabar tidak pernah memberikan statemen untuk melakukan penembakan di tempat terhadap pelaku begal.” tutur Ibrahim Tompo.

Terkait dengan hal tersebut Polda Jabar menggelar Operasi Kepolisian Bina Kusuma dan Operasi Kepolisian Libas Lodaya 2022.

“Dimana Operasi Bina Kusuma tersebut berorientasi pada cara bertindak persuasif berupa giat preemtif dan preventif dengan melakukan pembinaan terhadap genk – genk motor sehingga mereka menghentikan aksinya dan membubarkan diri, Sedangkan Operasi Kepolisian Libas Lodaya berorientasi pada cara bertindak refresif atau penegakan hukum terhadap pelaku – pelaku aksi kekerasan dan penyakit masyarakat yang menimbulkan gangguan Kamtibmas serta cukup meresahkan masyarakat.” tutup Kombes Ibrahim Tompo.

Kabid Humas Polda Jabar menjelaskan bahwa ada beberapa Kapolres yang menyampaikan statemen “tembak ditempat” tersebut merupakan shock therapi dan spirit tugas terhadap anggota untuk tegas dalam menindak aksi – aksi kekerasan, namun untuk penggunaan senpi tersebut tentunya harus sesuai aturan, dimana menjadi pertimbangan bagi masing – masing anggota untuk menilai resiko dan tantangan situasinya.
Bandung 5 Mei 2022

(Hb048) 

Bid humas polda jabar