Bhayangkara news id " Buta warna parsial tengah ramai dibicarakan setelah viral seorang calon siswa Bintara 2021, Fahri Fadilah Nurizki gagal menjadi Polisi.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, Kombes Endra Zulpan menjelaskan, Fahri sempat lulus seleksi tahap 1.

Ternyata, Inilah Pembersih Kolestrol Terampuh di Indonesia!
CARDIONORMIN
Namun, setelah ada supervisi, ia dinyatakan tidak memenuhi syarat karena Fahri didiagnosa buta warna parsial.

Hal tersebut diketahui berdasarkan hasil pemeriksaan kesehatan oleh tim medis dari Biddokkes Polda Metro Jaya, disaksikan oleh Kabid Propam dan Sekretariat SDM Polda Metro Jaya.

Mengulik lebih jauh soal gangguan penglihatan ini, berikut penjelasan ringkas mengenai buta warna parsial.

Apa itu buta warna parsial?
Buta warna parsial dapat mengacu pada kondisi seseorang yang tidak dapat membedakan warna tertentu dengan benar.

Berbeda dengan buta warna total yang membuat seseorang tidak bisa membedakan warna sama sekali.

Buta warna parsial cenderung kesulitan untuk membedakan warna merah, biru dan hijau.

Melansir Verywell Health, pada retina manusia terdapat tiga jenis kerucut yang berfungsi dalam menangkap warna.

Jenis kerucut pertama memungkinkan kita melihat rona merah, sedangkan kerucut kedua warna hijau dan satu lagi memungkinkan kita menangkap rona biru.

Ketika seseorang mengalami buta warna, satu atau beberapa jenis kerucut tidak berfungsi dengan baik.

Akibatnya, kita tidak dapat melihat warna tertentu atau melihat warna secara berbeda.

Ada beberapa jenis buta warna yang umum dialami.
1. Buta warna merah dan hijau, Pada kondisi ini, penderitanya kesulitan membedakan kedua warna merah-hijau, sehingga membuatnya mengira kalau keduanya adalah warna yang sama.

Berbagai jenis buta warna merah-hijau adalah deuteranomaly, yang mana seseorang melihat hijau tampak seperti merah atau tidak dapat melihat warna hijau.

Kemudian protanomali adalah kebalikan dari deuteranomaly.

Penderitanya tidak bisa membedakan warna merah karena melihatnya tampak seperti hijau atau sama sekali tidak mengenali warna hijau.

2. Buta warna kuning-biru
Buta warna kuning-biru membuat penderitanya sulit membedakan antara biru, hijau dan antara kuning - merah.
Kondisi ini disebut dengan tritanomali yang membuat seseorang tidak dapat membedakan antara biru dan hijau dan antara kuning dan merah.

Kemudian ada pula tritanopia, yang tidak bisa membedakan rona biru - hijau, ungu - merah, dan kuning - merah muda.

Beberapa warna juga tampak menjadi kurang cerah bagi penderitanya.

Penyebab buta warna
Baik buta warna parsial atau buta warna lengkap, secara umum disebabkan oleh sel-sel di retina yang salah memproses warna.

Sel kerucut secara khusus bertanggung jawab untuk melihat warna, tapi tidak memiliki kemampuan untuk mengirim sinyal yang benar ke otak.

Buta warna juga biasanya juga diturunkan dari orangtua.

Terkadang, beberapa penyakit tertentu juga memengaruhi seseorang mengalami buta warna, seperti glaukoma, degenerasi makula, alzheimer, multiple sclerosis dan efek samping obat-obatan.
07/06/2022
Hb048

(Dikutif dari Kompas.com)